• Selasa, 6 Desember 2022

Ini Tiga Opsi Usulan Besaran UMP Provinsi NTB Tahun 2023

- Rabu, 23 November 2022 | 10:00 WIB
Foto : Sidang Dewan Pengupahan Provinsi NTB untuk menentukan usulan penetapan UMP Provinsi NTB tahun 2023, di Ruang Rapat Sekda Provinsi NTB di Kantor Gubernur NTB (Disnakertrans NTB)
Foto : Sidang Dewan Pengupahan Provinsi NTB untuk menentukan usulan penetapan UMP Provinsi NTB tahun 2023, di Ruang Rapat Sekda Provinsi NTB di Kantor Gubernur NTB (Disnakertrans NTB)

Mataram, MetroNTB.com - Dewan Pengupahan Provinsi NTB merekomendasikan tiga opsi besaran UMP Provinsi NTB tahun 2023.

Hal itu berdasarkan hasil sidang Dewan Pengupahan Provinsi NTB untuk menentukan usulan penetapan UMP Provinsi NTB tahun 2023, di Ruang Rapat Sekda Provinsi NTB di Kantor Gubernur NTB.

Sidang dipimpin oleh Sekretaris Daerah Provinsi NTB sekaligus Ketua Dewan Pengupahan Provinsi NTB, Lalu Gita Ariadi.

Baca Juga: Menanti Hasil Penghitungan UMP NTB Tahun 2023 Gunakan Formula Baru

Hadir juga Dewan Pengupahan Provinsi NTB yang terdiri dari unsur pemerintah, unsur pengusaha (APINDO), unsur serikat pekerja dan akademisi.

Pertama, usulan dari Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO) penetapan UMP Provinsi NTB tahun 2023 tetap menggunakan formula sesuai PP 36 tahun 2021 yang menghasilkan kenaikan UMP sebesar 5,38% atau Rp 118.655.

Sehingga besaran UMP Provinsi NTB tahun 2022 sebesar Rp. 2.207.212 naik menjadi Rp 2.325.868 di tahun 2023.

Ketua APINDO, I Wayan Jaman Saputra menjelaskan, pertimbangan APINDO untuk tetap menggunakan PP 36/2021. Menurutnya, PP 36/2021 masih merupakan landasan hukum yang sah dalam pengaturan pengupahan dan telah mengatur secara komprehensif kebijakan pengupahan sehingga tidak memberikan ruang bagi pemerintah untuk melakukan penafsiran lain atau mengambil kebijakan lain.

 “Terbitnya Permenaker 18/2022 mengubah formula yang telah ditetapkan dalam PP 36/2021, membuat pengaturan tambahan yang bertentangan dengan filosofi upah minimum terkait kriteria baru penerima upah minimum,” tutur Wayan

Kedua, usulan dari serikat pekerja atau buruh bahwa dengan mempertimbangkan keadaan ekonomi dan daya beli pekerja mengusulkan agar penetapan UMP Provinsi NTB 2023 menggunakan formula Permenaker 18 tahun 2022 sesuai kebijakan nasional dengan nilai alfa 0,20 atau 20 persen yang menghasilkan kenaikan UMP sebesar 8,04 persen atau Rp. 177.416. Sehingga besaran UMP NTB 2023 naik menjadi Rp 2.384.628.

Halaman:

Editor: Sopian Harisma

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Provinsi NTB Berhasil Bangun Infrastruktur

Jumat, 2 Desember 2022 | 05:10 WIB

KEK Mandalika Angin Segar Bagi Provinsi NTB

Senin, 28 November 2022 | 20:24 WIB

Ini Dua Cara Penegakan Hukum Ketenagakerjaan

Senin, 28 November 2022 | 12:39 WIB
X